Info
  • Selamat datang di website resmi BKPPD Kabupaten Cilacap
  • Cilacap Kerja Nyata, Sukseskan Bangga Mbangun Desa

ETOS KERJA, HARGA SEBUAH KESUKSESAN

06 Desember 2017  |  00:00  |  RINA MEDIASWATI, S.E, M.P.A.  |  Artikel

Sering kita temui, pegawai atau karyawan dalam sebuah kantor memiliki karakter berbeda-beda tentang kewajibannya untuk menyelesaikan pekerjaan. Ada yang karena sudah merasa beruntung mendapat status PNS atau mendapat pekerjaan bergengsi, maka dia bekerja biasa-biasa saja karena setiap bulan akan digaji rutin. Ada yang karena takut pada atasan, maka dia bekerja hanya semata karena kepatuhan. Ada yang karena merasa masa mudanya sudah maksimal bekerja, maka semangatnya akan menurun saat memasuki usia paruh baya.
Namun, ada pegawai yang bekerja atas dasar kepatuhan dan semangat untuk berkembang, hingga ia memiliki masa kerja lama hingga usianya tak muda lagi, bahkan akan memasuki masa pensiun. Pegawai seperti inilah yang patut diacungi jempol. Namun, apa saja aspek dan faktor-faktor dalam etos kerja seseorang dan apa saja yang mempengaruhi etos kerja?
Ada banyak definisi tentang etos kerja. Menurut Sinamo (2005), etos kerja adalah seperangkat perilaku positif yang berakar pada keyakinan fundamental yang disertai komitmen total pada paradigma kerja yang integral. Menurutnya, jika seseorang, suatu organisasi, atau suatu komunitas menganut paradigma kerja, mempercayai, dan berkomitmen pada paradigma kerja tersebut, semua itu akan melahirkan sikap dan perilaku kerja mereka yang khas. Itulah yang akan menjadi budaya kerja.
Sinamo juga menyederhanakannya menjadi empat pilar teori utama. Keempat pilar inilah yang sesungguhnya bertanggung jawab menopang semua jenis dan sistem keberhasilan dan kesuksesan. Keempat elemen itu lalu dikonstruksikan dalam sebuah konsep besar yang disebutnya sebagai Catur Dharma Mahardika (bahasa Sansekerta) yang berarti Empat Darma Keberhasilan Utama, yaitu :
1.       Mencetak prestasi dengan motivasi superior.
2.       Membangun masa depan dengan kepemimpinan visioner.
3.       Menciptakan nilai baru dengan inovasi kreatif.
4.       Meningkatkan mutu dengan keunggulan insani.
Keempat darma ini kemudian dirumuskan menjadi delapan aspek etos kerja sebagai berikut:
1.       Kerja adalah rahmat.
2.       Kerja adalah amanah.
3.       Kerja adalah panggilan.
4.       Kerja adalah aktualisasi.
5.       Kerja adalah ibadah.
6.       Kerja adalah seni.
7.       Kerja adalah kehormatan.
8.       Kerja adalah pelayanan.
Adapun Faktor-faktor Yang Mempengaruhi Etos Kerja yaitu:
1.    Agama
Pada dasarnya agama merupakan suatu sistem nilai. Sistem nilai ini tentunya akan mempengaruhi atau menentukan pola hidup para penganutnya. Cara berpikir, bersikap dan bertindak seseorang pastilah diwarnai oleh ajaran agama yang dianutnya jika ia sungguh-sungguh dalam kehidupan beragama.
2.    Budaya
Luthans (2006) mengatakan bahwa sikap mental, tekad, disiplin dan semangat kerja masyarakat juga disebut sebagai etos budaya. Kemudian etos budaya ini secara operasional juga disebut sebagai etos kerja. Kualitas etos kerja ditentukan oleh sistem orientasi nilai budaya masyarakat yang bersangkutan. Masyarakat yang memiliki sistem nilai budaya maju akan memiliki etos kerja yang tinggi.
3.    Sosial politik
Menurut Siagian (1995), tinggi atau rendahnya etos kerja suatu masyarakat dipengaruhi juga oleh ada atau tidaknya struktur politik yang mendorong masyarakat untuk bekerja keras dan dapat menikmati hasil kerja keras mereka dengan penuh.
5.    Kondisi lingkungan (geografis)
Siagian(1995) juga menemukan adanya indikasi bahwa etos kerja dapat muncul dikarenakan faktor kondisi geografis. Lingkungan alam yang mendukung mempengaruhi manusia yang berada di dalamnya melakukan usaha untuk dapat mengelola dan mengambil manfaat, dan bahkan dapat mengundang pendatang untuk turut mencari penghidupan di lingkungan tersebut.
6.    Pendidikan
Etos kerja tidak dapat dipisahkan dengan kualitas sumber daya manusia. Peningkatan sumber daya manusia akan membuat seseorang mempunyai etos kerja keras.
7.    Motivasi intrinsik individu
Anoraga (2009) mengatakan bahwa individu memiliki etos kerja yang tinggi adalah individu yang bermotivasi tinggi. Etos kerja merupakan suatu pandangan dan sikap, yang tentunya didasari oleh nilai-nilai yang diyakini seseorang. Keyakinan ini menjadi suatu motivasi kerja, yang mempengaruhi juga etos kerja seseorang.
Dari berbagai aspek yang telah disebutkan di atas, dapat disimpulkan bahwa seseorang yang memiliki etos kerja tinggi akan terus berusaha untuk memperbaiki dirinya, sehingga nilai pekerjaannya bukan hanya bersifat produktif materialistik tapi juga melibatkan kepuasaan spiritualitas dan emosional.
Birokrasi sangat membutuhkan peningkatan etos kerja khususnya bagi Aparatur Sipil Negara. Sudah bukan saatnya menjadi ASN yang malas dan tak memiliki etos kerja. Milikilah niat dan semangat untuk meningkatkan kinerja dan pelayanan publik. Harapan kedepan birokrasi Indonesia bisa sejajar dengan negara lain yang sudah maju. 
Share: